Column

Sunday, February 27, 2011

Berangan-angan Menjadi....

Karya aku kira-kira 4 tahun dulu (lebih kurang tahun 2007).
 
Kadang-kadang aku mengimpikan untuk menjadi seekor burung…bebas…bebas bergerak..berterbangan mengikut kata hati sendiri…tiada siapa yang membantah…tiada siapa yang melarang…pergilah ke mana sahaja asalkan niat kita betul…namun pabila ada yang terlihat keistimewaan yang kita miliki…segala-galanya menjadi impian semata-mata…kita dipikat…diletak di sangkar yang indah…terpaku untuk seketika…tidak pernah kunikmati sebegini indah…tinggal di tempat yang tak pernah ku impikan…makan dan minum dilayan…kehidupan serba mewah…segala-galanya disiapkan…tapi aku cepat tersedar bahawa tempat yang indah itulah yang meragut kebebasanku…kini, hanya pandangan yang dapat ku lontarkan ke luar sangkar sedangkan jasad ku terkurung dan tersiksa…segala-galanya dilakukan mengikut kehendak mereka…bukan kemahuanku..saat itu aku rasakan lebih baik menjadi ayam hutan..
 


Ayam hutan???ya..ayam hutan…bebas di dunia sendiri..berdikari…mencari makan sendiri…mencari tempat tinggal sendiri…segala-galanya dilakukannya sendiri…tanpa perlu melibatkan orang lain…walaupun tidak mampu terbang di angkasa namun cukup sekadar dapat melakukan segalanya mengikut kehendak kita sendiri…itulah yg aku impikan..namun itu semua hanya tinggal impian pabila sang pemburu memasang jeratnya…saat kita terleka…saat kita tersilap langkah…menyerahkan diri ke dalam jerat sang pemburu…dan saat itu sang pemburu ketawa gembira melihat jeratnya mengena…gembira dengan kealpaan kita…saat itu hanya satu yang menjadi kenyataan…kita bakal menjadi hidangan keluarganya…kata mereka daging ayam hutan itu sedap…lebih sedap dari daging ayam kampung dan ayam bandar…maka, tamatlah riwayat kita sebagai seekor ayam hutan yang kononnya pandai berdikari…DAN di saat itu baru aku sedari betapa bertuahnya aku dijadikan sebagai seorang manusia…




Aku tidak mampu untuk menjadi seekor burung yang terbang bebas tanpa kawalan…akibatnya nanti mak abah yang menanggung malu jika aku hinggap pada dahan yang salah…lagipun sayapku ini tidaklah sekuat mana…aku juga tidak mampu untuk menjadi seperti si ayam hutan…hidup sendiri tanpa bantuan…akibatnya nanti segala keputusan yg ku ambil tiada siapa yang ambil peduli…terkontang-kantinglah aku sendiri menilai keputusan itu…HAKIKATNYA aku masih perlukan orang di sekelilingku untuk membantu, melindungi aku dan berikan pendapat…


Memang bertuah aku menjadi manusia…mempunyai akal untuk berfikir..mampu menilai baik dan buruk setiap perbuatan…namun di sebalik nama manusia itu, pelbagai cabaran, dugaan dan halangan yang menanti…tidak seindah gelarannya..manusia…saat itu, aku sedar betapa gelaran itu memikul 1001 tanggungjawab yang tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata…tanggungjawab aku sebagai hamba Allah di bumi tuhan ini…sebagai seorang anak perempuan yang taat kepada mak abahnya…sebagai seorang kakak yang boleh membimbing 4 orang adiknya…sebagai seorang pelajar yang rajin berusaha…sebagai seorang pekerja yang melaksanakan tugasan dengan sempurna…sebagai seorang kekasih yang setia terhadap kekasihnya dan yang paling penting adalah sebagai SEORANG AKU…
Post a Comment